Pemkab Lambar Ikuti Bimtek Oleh Ketua Komisi IV DPR RI

23

HEADLINELAMPUNG, LAMPUNG BARAT – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lampung Barat mengikuti Bimbingan Teknis (Bimtek) terkait komoditas sayuran dan tanaman obat yang diselenggarakan Ketua Komisi IV DPR RI, Sudin, di Pekon (Desa) Tambak Jaya, Kecamatan Way Tenong, Kabupaten Lampung Barat, pada Selasa (16/05/2023).

Asisten ll Bidang Pembangunan dan Perekonomian Kabupaten Lampung Barat Wasisno Sembiring yang hadir pada Bimtek tersebut, dirinya menyampaikan bahwa terdapat tiga hal yang harus dimaksimalkan oleh para petani yang hadir dan mengikuti kegiatan Bimtek tersebut.

Pertama, dirinya berharap pengetahuan para peserta yang terdiri dari petani harus meningkat, khususnya teruntuk tanaman sayuran dan obat.

Kedua, petani harus merubah perilaku jika selama ini tidak sesuai dengan substansi yang tadinya tidak baik.

“Harus menjadi baik agar produktivitas tanaman bisa meningkat, dan terakhir harus meningkatkan keterampilannya untuk meningkatkan produktivitas hasil pertanian baik sayur maupun Kopi,” kata Wasis.

Selanjutnya, mantan Bupati Lampung Barat periode 2017-2022, Parosil Mabsus yang juga selalu ketua DPC PDI Perjuangan Lampung Barat yang pada kesempatan itu hadir, dia menyampaikan produktivitas kopi di Lampung Barat tahun ini menurun.

BACA JUGA:  PN Menggala Gelar Sidang Lapangan Sengketa Tanah di Tuba

“Perlu saya sampaikan bahwa produktivitas kopi di Lampung Barat turun drastis yang biasa kapasitas 2,4 ton per hektarnya, hari ini di bawah satu ton atau dibawah 5 kwintal,” kata Parosil.

Hal itu disampaikan Parosil di hadapan Ketua Komisi IV DPR RI, Sudin yang juga sebagai Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Lampung.

Tentunya dengan menurunnya produktivitas kopi ini, menurut Parosil banyak petani yang menjerit lantaran sudah meminjam permodalan di bank dan banyak yang tidak bisa melunasi pinjaman.

“Kalau kopi banyak, walaupun harga tidak menggembirakan itu cukup membantu. Tetapi jika produksi kopi sedikit, walaupun harganya lumayan tentu tidak menggembirakan,” kata Parosil.

Parosil mengutarakan hal tersebut menjadi persoalan yang harus dihadapi.

“Saya juga sering menyampaikan ke pengurus DPC PDI Perjuangan untuk mencarikan jalan keluar bagi para petani yang mengalami permasalahan, bagaimana melakukan terobosan dan inovasi perkebunan selain kopi seperti di tanam cabe atau pisang atau kalau bisa sambil ngurus kambing untuk mengatasi perekonomian,” ungkap Parosil.

BACA JUGA:  Biddokes Polda Lampung Gelar Sosialiasi di Polres Way Kanan Terkait Covid-19

“Intinya, yang perlu bapak ibu ketahui, dalam kesempatan hari ini, kalaupun tidak bisa dijawab semua, paling tidak bisa menjadi perbincangan baik tingkat Kabupaten, Provinsi hingga Kementrian untuk mencarikan solusinya,” sambungnya.

Pakcik, begitu sapaan akrab Parosil Mabsus juga menyambut baik dan gembira atas dilaksanakannya Bimtek yang dilakukan oleh Sudin dengan membawa pihak kementerian pertanian guna memberi wawasan atau dapat menambah ilmu terhadap petani.

“Kegiatan ini yang paling penting wawasan dan pengetahuannya. Karena jika bicara produktivitas, Hortikultura Lampung Barat tidak diragukan lagi,” ucapnya.

“Apalagi, dengan kondisi cuaca nya yang sejuk seperti ini. Untuk itu mari kita bisa sama-sama mendengar apa yang akan menjadi langkah petani dalam menghadapi persoalan atau keluhan petani selama ini,” pungkasnya. (HL-*/Hendri)