Bupati Dewi Launching Program Lisdes di Pekon Way Asahan

52

TANGGAMUS–Bupati Tanggamus, Dewi Handajani menghadiri Louncing Program Listrik Pedesaan di Pekon Way Asahan, Kecamatan Pematang Sawa, Sabtu (16/09/2023).

Dalam sambutannya Bunda Dewi menyampaikan dirinya atas nama Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tanggamus dan masyarakat di Pekon Way Asahan Kecamatan Pematang Sawa, menyampaikan apresiasi yang setinggi-tingginya dan terimakasih kepada PT. PLN dengan program Listrik Desa (Lisdes) yang menjawab usulan dari proposal-proposal yang sudah diajukan oleh Masyarakat Desa. “Sehingga pada hari ini telah kita saksikan bersama dilaksanakan penyalaan perdana, sehingga pekon Way Asahan di Kecamatan Pematang Sawa yang sebelumnya belum tersentuh jaringan listrik PLN pada hari ini telah teraliri listrik,” ujar Bupati.

Diketahui, dari data PT. PLN menyatakan bahwa warga masyarakat yang mengajukan permohonan di pekon Way Asahan dan Tirom sekitar 657 Pelanggan, saat ini listrik sudah menyala kepada sekitar 266 pelanggan, Prosentasnya sekitar 40%. Secara umum untuk pekon-pekon dikawasan terpencil dan pesisir seKecamatan Pematang Sawa seperti di Pekon Teluk Brak, Karang Brak, Tirom, Way Asahan, Martanda, Kaur Gading, Tampang Muda dan Tampang Tua, sudah teraliri listrik secara total sekitar 1372 Pelanggan (Keluarga), dari total 2425 KK yang ada.

Dirinya mengharapkan bagi rumah yang belum teraliri dan menjadi pelanggan listrik, dapat menjadi pelanggan, karena jaringan listrik telah tersedia. Terkait hal ini, saya minta warga masyarakat agar mendukung kelancaran proses Lisdes ini, yaitu terkait perijinan tanam tumbuh, penanaman tiang dan lain-lainnya, dan seperti telah dijelaskan dalam kegiatan sosialisasi di kecamatan Pematang Sawa beberapa waktu lalu bahwa tidak ada anggaran untuk ganti rugi terkait tanam tumbuh, penanaman tiang dan lainnya.

BACA JUGA:  Danrem 043/Garuda Hitam Kunker ke Kodim 0427/Way Kanan, Harapkan Prajurit Jauhi Narkoba

Karena manfaat listrik sangat vital bagi masyarakat, kami pemda Tanggamus berterimakasih kepada PT. PLN dan warga masyarakat yang mengikhlaskan sebagain lahan untuk proses pemasangan tiang dan listrik desa ini.

 

“Saya sangat bangga dan terharu melihat antusiasnya warga masyarakat di wilayah-wilayah yang belum teraliri listrik seperti di Way Asahan ini, untuk bergotong royong membuka jalan, atau sekedar memperbaiki dan membangun jembatan, serta membantu petugas PLN yang membawa peralatan dapat melintas sehingga daerahnya dapat terpasang jaringan listrik,”kata Bupati Dewi.

Wilayah-wilayah yang belum teraliri listrik memang banyak memiliki kendala yaitu sulit akses jalan, mobil PLN yang membawa material kesulitan masuk atau wilayahnya berada dipelosok melewati Hutan Lindung. Dan saya berterimakasih kepada masyarakat disini yang antusias agar jaringan listrik dapat masuk dengan bergotong-royong membantu petugas-petugas PLN.

BACA JUGA:  Menjelang Kedatangan Tim Penilaian Piala Adipura, Dinas Koperidag dan Damkar Semrot Pasar Kota Agung, Kabupaten Tanggamus

Beberapa kendala bagi wilayah yang belum teraliri listrik seperti di wilayah ini dan pekon-pekon lainnya yaitu dari sisi letak geografisnya yang sebagian jalan menuju ke wilayah harus masuk kawasan hutan, atau menyebrangi lautan. Kita harapkan segala masalah dan kendala ini teratasi, sehingga seluruh wilayah di Tanggamus teraliri oleh listrik, hal ini merupakan Visi Presiden Jokowi untuk mewujudkan Indonesia terang.

Dalam rangka Program Indonesia Terang, Pemkab Tanggamus terus berupaya meningkatkan Rasio Elektrifikasi Kabupaten Tanggamus agar masyarakat Tanggamus bisa 100% dapat menikmati listrik. Pembangunan jaringan listrik di Kabupaten Tanggamus saat ini telah mencapai Rasio Elektrifikasi di atas 99 %. Dan kini tinggal satu Pekon lagi yaitu pekon Altalebar Kecamatan Bandar Negeri Semoung yg belum teraliri listrik.

Karena seperti kita tahu bahwa Listrik menjadi salah satu faktor penunjang Pengentasan Kemiskinan Ekstrim disuatu wilayah.

Selain listrik dari PT.PLN, kami juga mengupayakan energi alternatif salah satunya PLTS khususnya untuk daerah terpencil. Saat ini Kabupaten Tanggamus memiliki banyak PLTS yang tersebar di Kecamatan Kelumbayan, Pematang Sawa dan Cukuh Balak, dan lain-lain.”tutup Bupati. (HL-*/andi)