Ops Sikat Krakatau Polda Lampung dan Jajaran Ungkap 355 Kasus Lampung Tengah Terbanyak

402

LAMPUNG – Polda Lampung dan jajaran mengungkap ratusan kasus selama 2 pekan digelarnya pelaksanaan Operasi Sikat Krakatau 2024.

Kabid Humas Polda Lampung, Kombes Umi Fadilah Astutik mengatakan, ratusan kasus gangguan kamtibmas, terungkap selama dua pekan Operasi Sikat Krakatau 2024 di seluruh Polres/Polresta di Provinsi Lampung pada 6 – 19 Mei 2024.

“Total ungkap sebanyak 355 kasus selama dua minggu pelaksanaan Operasi Sikat,” kata Umi di Mapoda Lampung, Senin (20/05/2024).

Umi merinci, dari 355 kasus ini sebanyak 94 kasus sesuai target operasi dan 261 kasus yang non target.

BACA JUGA:  Terjadi Genangan Air, BPJN Siap Perbaiki Drainase Depan Islamic Center

“Rinciannya adalah 94 kasus sesuai target operasi berhasil diungkapkan, dengan capaian terbanyak oleh Polres Lampung Tengah sebanyak 20 kasus,” kata dia.

“Sedangkan untuk kasus Non target yang diungkap sebanyak 261, dengan pengungkapan terbanyak dilakukan oleh Polres Lampung Utara sebanyak 51 kasus,” katanya.

Lebih lanjut Umi mengatakan bahwa para pelaku melakukan aksi kejahatan pada pukul 09.00 – 12.00 wib dan 15.00 – 18.00. Aksi tersebut terutama dilakukan di perumahan atau pemukiman, jalanan umum dan perkantoran.

BACA JUGA:  Flyover Bandar Lampung Dipercantik dengan Mural

Pelaksanaan Operasi Sikat Krakatau 2024 bertujuan untuk menekan gangguan kamtibmas terutama untuk kejahatan dengan kekerasan, kejahatan dengan pemberatan, pencurian kendaraan bermotor dan kepemilikan senpi illegal. Operasi ini mengedepankan penegakan hukum dan didukung oleh kegiatan preemtif dan preventif kepolisian. Diharapkan dengan operasi ini, gangguan kamtibmas di wilayah Polda Lampung semakin kondusif serta masyarakat dapat beraktifitas dengan aman, tertib dan damai.(HL-*/Gunawan).